LITERATURE OF THE MONTH

1.  HEFTY AND LEFTY - By Dr. Donnie D. Whitlock 

2.  HEFTY AND LEFTY - When Lefty Let Fatty Have It!- By Dr. Donnie D. Whitlock

3.  WHAT IS YOUR SAP LEVEL? (What Is Your Spiritual Level?) - By Dr. Donnie D. Whitlock

4.  SAP LEVEL REVEALS SCRIPTURE LEVEL - By Dr. Donnie D. Whitlock

5. SAUDARA MENGETAHUI (DO YOU KNOW)- INDONESIAN LANGUAGE- By Dr. Donnie D. Whitlock


#1

HEFTY AND LEFTY

Judges 3:12-30

INTRODUCTION: What a great text before us today. It is very unusual yet filled with some great important Bible truths. Our text is rich revealing man’s gross defeat and the Master’s [God’s] glorious deliverance. Israel did not deserve Divine deliverance, but God through His Divine grace and mercy heard her cry of repentance. 

            Judges 3:12-30 is a story about a left-handed man and the hefty (fat) King of Moab. With this is mind, the first message will be more of an introductory message, than an interpretation or application message. These verses reveal when "WHEN LEFTY LET FATTY HAVE IT."  These titles may sound comical but, that is the content of the story before us.

            As comical as this story is, it does not cover the sadness involved.  Note with me three important things in this introductory message: 

I.  ISRAEL’S CALL…

            “For thy Maker is thine husband; the LORD of hosts is his name; and thy Redeemer the Holy One of Israel; The God of the whole earth shall he be called. For the LORD hath called thee as a woman forsaken and grieved in spirit, and a wife of youth, when thou wast refused, saith thy God. For a small moment have I forsaken thee; but with great mercies will I gather thee. In a little wrath I hid my face from thee for a moment; but with everlasting kindness will I have mercy on thee, saith the LORD thy Redeemer” (Isaiah 54:5-8).

A.   The Caller… “For thy Maker is thine husband; the LORD of hosts is his name; and thy Redeemer the Holy One of Israel; The God of the whole earth shall he be called…” Research the titles of Jehovah that are underlined and see the Caller of Israel.

B.   The Called... Israel did not pick God, God picked out Israel. “For the LORD hath called thee as a woman forsaken and grieved in spirit, and a wife of youth, when thou wast refused, saith thy God.”

II. ISRAEL’S CONDITION...

            The text before us is just a little portion of what had happened in the life of Israel. Israel had turned their back the God of their forefathers and was serving false gods. They had returned to apostasy and "did evil again in the sight of the Lord..." (Judges 3:12). She had gone whoring after false gods and she had committed spiritual fornication. Israel was hard-headed and hard­-hearted when it came to obedience to the Lord.

            Look back at Israel’s first apostasy in Judges chapter 3. According to Judges 3:1 and 3:4, God had set Israel among nations “to prove Israel.”  Note four things involved in Israel’s apostasy:

A.  Israel’s Companions… “And the children of Israel dwelt among the Canaanites, Hittites, and Amorites, and Perizzites, and Hivites, and Jebusites…” (Judges 3:5).

            These were nations and peoples that were not destroyed— “They did not destroy the nations, concerning whom the LORD commanded them: But were mingled among the heathen, and learned their works. And they served their idols: which were a snare unto them. Yea, they sacrificed their sons and their daughters unto devils, And shed innocent blood, even the blood of their sons and of their daughters, whom they sacrificed unto the idols of Canaan: and the land was polluted with blood” (Psalm 106:34-38).

B.  Israel’s Courtship… “And they took their daughters to be their wives, and gave their daughters to their sons, and served their gods” (Judges 3:6). 

            This was direct disobedience to God's commandment—  “When the LORD thy God shall bring thee into the land whither thou goest to possess it, and hath cast out many nations before thee, the Hittites, and the Girgashites, and the Amorites, and the Canaanites, and the Perizzites, and the Hivites, and the Jebusites, seven nations greater and mightier than thou; And when the LORD thy God shall deliver them before thee; thou shalt smite them, and utterly destroy them; thou shalt make no covenant with them, nor shew mercy unto them: Neither shalt thou make marriages with them; thy daughter thou shalt not give unto his son, nor his daughter shalt thou take unto thy son” (Deuteronomy 7:1-3).

C.  Israel’s Choice… “And the children of Israel did evil in the sight of the LORD, and forgat the LORD their God, and served Baalim and the groves” (Judges 3:7). 

             “Beware that thou forget not the LORD thy God, in not keeping his commandments, and his judgments, and his statutes, which I command thee this day…” (Deuteronomy 8:11); “That they might set their hope in God, and not forget the works of God, but keep his commandments” (Psalm 78:7).

D.  Israel’s Consequences… “Therefore the anger of the LORD was hot against Israel, and he sold them into the hand of Chushanrishathaim king of Mesopotamia: and the children of Israel served Chushanrishathaim eight years” (Judges 3:8). 

             The Lord turned Israel over to the King of Mesopotamia.  Note two important things concerning this turn over: 1. Turned over to Chushan [Khushan], 2. Turned over to Mesopotamia. 

            First, Chushan, "the wicked." This name had been probably given him from his cruel and impious character.  Second, King of Mesopotamia— Mesopotamia was a country located between the Euphrates and the Tigris.  Chushan the king overran Israel and forced them to pay a very heavy tribute.

            It is sad to say, Israel did not learn her lesson and repeated it again in our text.  The Bible states that forty years had passed from the last time they fell into apostasy (Judges 3:ll).

III.  ISRAEL’S COURSE…

            Israel had chosen her way and her worship which was against God and His direct will— “And the children of Israel did evil again in the sight of the LORD: and the LORD strengthened Eglon the king of Moab against Israel, because they had done evil in the sight of the LORD” (Judges 3:12). Note the two false gods they usually turned and served:

A.  Lord...Baal— (Judges 2:11, 13) In verse 11 we see Baalim is used, which is the plural form indicating the different characters and modifications under which Baal, the sun-god, was worshipped, rather than the different images of Baal. Baal means "lord", principally in the sense of owner and possessor. The Moabites adored Baal-zebub (meaning "lord of the [heavenly] habitation") and Baal-shamayim (meaning "lord of heaven").

            Baal is one of the chief male deities of the Canaanites. He is known as "the son of  Dagon". Baal was the farm god  who gave the increase to family fields and flocks. He was known as the storm-god having temples and groves given over to him.

            Baal worship involved male and female prostitution. The "high places" had special chambers for their lewd acts (I Kings 14:23, 24; II Kings 23:7).

B.  Queen...Ashtaroth— (Judge 2:13) Ashtoreth is the plural form for the Greek god Astarte. Ashtoreth represents the collective host of heaven the moon, the stars and the luminaries of the night-sky [moon-goddess]. She was known as the "queen of heaven". Ashtaroth is also, the goddess of sensual love, maternity and fertility.

            Why did Israel turn to these false gods? What was their purpose in forsaking the God of their fathers? As you can see from the above these false gods entangle a person totally. Falsehood is that way. We must be careful ourselves, lest we fall into apostasy with the world and false leaders. The Bible says, "BEWARE".

IV.  ISRAEL’S CRY...

            Why Israel did it take so long for you to cry unto the Lord?

A.  Israel’s Plea… “But when the children of Israel cried unto the LORD…” Israel’s repentance was what the Lord was waiting on.

B.  Israel’s Pardon… “...the LORD raised them up a deliverer, Ehud the son of Gera, a Benjamite, a man lefthanded: and by him the children of Israel sent a present unto Eglon the king of Moab” (Judges 3:15).

            Why did it take eighteen years (Judges 3:14)?  Why did Israel forget God’s deliverance from the first events of Judges 3:5-8?  Should this not serve as a lesson to the CHURCH and to every Christian concerning apostasy? 

 #2

HEFTY AND LEFTY— When Lefty Let Fatty Have It!

(When Lefty Delivered Israel from Hefty)

Judges 3:12-30

INTRODUCTION: In our INTRODUCTORY MESSAGE we noted the nation of Israel and the bondage they were under. Moab, Ammon and Amalek joined themselves together against Israel. Moab and Ammon were brothers, and the Amalekites were the old spirit of Esau.

            As God raised up delivers for Israel when they were penitent, so He stirred up enemies against them, and gave them power to oppress them. Israel turned to false gods and God allowed these enemies to come in against them together. Note Judges 2:12 and 13. It was fit that Israel should be punished by these very people.

            In our story we know Eglon had ruled Israel for 18 years when they "cried unto the Lord". We must remember, the same hand that raised up Eglon against Israel, raised up also Ehud for Israel against Eglon. It makes me ask the question, "Why did it take Israel so long to repent and cry for help?" God was ready and willing to deliver Israel. He was waiting on them to humble themselves before Him.

            Note the characters HEFTY and LEFTY. One is the King of Moab and the other is the deliverer of the Lord:

HEFTY (heavy or fat)— Eglon

1.   Eglon— This fat king of Moab had the right name for it means, "calf-like" [heifer-like].

2. King of Moab— Remember the nation of Moab was born out of sin, the sin of incest.

                  Note Genesis 19:31-38 (37). Moab means “flesh” or “from father.” Moab came into being about the year 2055 B.C. Moab’s territory covered the:

 a.   “field of Moab”— Ruth 1:1, 2. The flesh of mankind is lead to the fields of Moab.

 b.   “land of Moab”— The flesh sows the seed in the “fields of Moab” and the fields develop into the “lands of Moab.”

 c.   “plains of Moab”— Numbers 22:1, 2, 21:26 (“the sunk”). The flesh has a way to increase its behavior until it becomes a cesspool.

            The “field of Moab”, “land of Moab” and “plains of Moab” are three stages of fleshly involvements.

LEFTY (left-handed)— Ehud

Ehud— means “red hair” and “union.” Ehud was a Benjamite of Gera. Gera means “sojourner.” Note these things about Ehud and God’s will for him.

I.  EHUD WAS SELECTED… Judges 3:15

            We see Ehud was selected by God— "the LORD raised them up a deliverer". God appointed Ehud to Himself as "A DELIVERER". In giving Israel Ehud we see a number of things about the time and situation. Note these things:

A.  The Pattern…  Judges 3:12, "And the children of Israel did evil AGAIN in the sight of the Lord." Israel had a pattern in doing evil against God. She needed a heart change toward God.

B.  The Penitence... Israel has been up and down serving God. They had just served 8 years under Chushan-rishathaim of Mesopotamia for their evil doings in the sight of God. Briefly, note Israel's first APOSTASY and servitude, in four areas:

1.   Companions— Judges 3:5

2.   Courtship— Judges 3:6

3.   Choice— Judges 3:7

4.   Consequences— Judges 3:8   

            "Israel cried unto the Lord, the Lord raised up a deliverer...and the land had rest forty years" (Judges 3:9, 11).

C.  The Prayer… Ehud wasn't raised up as a deliverer until "the children of Israel cried unto the Lord" (Judges 3:15). The little word "when" in the first of this verse shows they came to realize they needed help from the Lord.

            We don't receive deliverance because we don't ASK. Note Isaiah 54: 7.

 D.  The Preference… The only thing we see openly going for Ehud was him being left-handed. Left-handed people were once considered to be demon possessed. 

            The Bible does not say, "the Spirit of the Lord came upon him [Ehud] like it does about Othniel, the first Judge (Judges 3:9-11). The Bible speaks of an army of 700 lefthanded men that were "chosen men". They could "sling stones at an hair breadth, and not miss" (Judges 20:15, 16).

II.   EHUD WAS SKILFUL… Judges 3:16

            Ehud was skilful as a designer and deliverer.  God gives different talents and skills, so each servant can accomplish His will.

 A.  His Skilful Hands…  The Bible is very clear Ehud "made him a dagger". He was undoubtedly good with his hands. The dagger was:

1.   “two edges” [cutting in and out, going and coming]— Compare with Hebrews 4:12 and Revelation 1:16.

2.   "a cubit length"— A cubit measure was normally around  18 inches but the word used here is "go-med".  “Go-med” does not usually mean a cubit, but three-fourths of a foot. This would make the dagger only nine inches in length. It was definitely long enough for its purpose and not too long for concealment.

B.  His Skillful Head… He concealed the dagger "gird in under his raiment upon his right thigh."  The guards searched him on the left side since they were right-handed people. Left-handed people were no doubt very odd during those days. Ehud secretly hid the dagger from the guards because they were thinking one-sided, right-side. Ehud was a willing and thinking servant of Jehovah.

III. EHUD WAS STEDFAST… Judges 3:17

            Ehud had to be stable in his coming in before the king, his guards, etc. Ehud had to be convincing so they wouldn’t suspect him of anything.

A.  His Appearance… Undoubtedly Ehud was a very likeable man. His appearance was normal. He appeared like others and brought probably the normal tribute— “the present” (Judges 3:15, 17).

            We must remember, our appearance is also very important in laboring for the Lord.

B.  His Approach… Judges 3:18,19.  “And Ehud came unto him…” Ehud’s approach got him into the chamber, called the summer parlor with the king alone. His ability to communicate was above average.

            We as fundamentalists could take some lessons from Ehud’s approach. Our approach opens or closes the doors of opportunity.

C.  His Announcement… Judges 3:.20.  “I have a message from God unto thee…” His announcement was of deeds more than of words. The message was God’s deliverance for Israel.

            God has given His divine Word which is a two-edged sword for spiritual, mental and physical deliverance.

IV.  EHUD WAS SUCCESSFUL…Judges 3:15-30

            Ehud was successful in carrying out his job. The king never dreamed His life was in the hands of Ehud. Note it took total surrender on Ehud’s part for Eglon not to detect anything. Note his successful moves:

A.  Successful in His Entry… He was able to get past the guards, servants and lords without being detected. The king even invited him into his summer porch.

B.  Successful in His Engagement (Endeavor)…  He placed the dagger into the body of Eglon, even until it was    out of sight. Eglon couldn’t remove it for the fat covered even the handle.

            The two-edged dagger [sword] pierced the flesh of the fleshly king of the place called flesh [Moab]. Eglon fell at Ehud’s feet without a word.

C.  Successful in His Escaping… The king of Moab was dead and Israel was freed through Ehud's act. "And Ehud escaped while they tarried" (Judges 3:27). First he got to the boundary-stones [quarries]. This referred to the boundary between Moab and Israel. He turned toward Ephraim, and seems not to have halted until he reached "Seirath". This is where he felt he was safe from pursuit.

V.  EHUD WAS SUPERVISED… Judges 3:22-30

            Ehud made a clear escape by God's help. The mission God had sent him on was a mission accomplished. God will always see His servants through the task of His calling. The Lord "supervised" Ehud in freeing Israel. Israel had been under Eglon for 18 years. Note the supervision of God in leading Ehud back to conquer the armies of Moab.

A. Supervised Plan… Remember, it was God who raised Ehud up as "a deliverer". The plan was between God and Ehud, to free Israel. God has always used a man.  God has had a number of "deliverers" down through the ages of time in Israel's life. God will always supervise His plan, and it will always work if done His way.

B. Supervised Power… Ehud gave a call by blowing a trumpet (Judges 3:27) and those who heeded his call was probably men chiefly from Ephraim and perhaps of Benjamin. Ehud and these men were going as one, but God was with their "deliverer". Ehud had already plotted his plan of operation. The power wasn't in these men, but it was in the God of deliverance.

C. Supervised Purpose… "The lord hath delivered your enemies into your hands..." (Judges 3:28, 29). Verse 29 points out the Lord delivered the whole army into Israel's hand. There fell of them 10,000 men— all robust or chosen men. They were well conditioned men. With this instilled in Israel's heart, it crushed all further attempts of Moab to oppress them. See Judges 3:30.

            We, as individuals, only can know what God's perfect will is for our lives. Ehud has been called a murderer, but God called him "a deliverer". You and I should not be upset when others do not under­stand God's will for us. Pastors, parents and people may be able to instruct you but they can not tell you the will of God for your life. The sinner is a different story, II Peter 3:9 tells the sinner what God’s will is for their life.

Provoking Thought:  How skilful and stedfast are Christians today? Are you selectable?  Are you successfully accomplishing the perfect will of God for your life?

#3

WHAT IS YOUR SAP LEVEL?

(What Level Is Your Spiritual Life?)

Psalm 104:16

INTRODUCTION: Note in Psalm 1:3, the Bible says, we that are saved should "be like a tree..." What is our sap level?  

            We have heard, and know the importance of the sap level in the tree family. Sap is the blood line and life for the trees. The planting of a tree in this picture has been done by God without the aid of man. God has planted trees throughout the world and trees have an important part in life.

            Note with me the "SAP" of the tree. Sap, in botany, means the liquid in the stems and roots of plants. There are two kinds of saps known in trees. These two saps are xylem and phloem. One of these saps moves water and minerals from the roots to the leaves, and the other moves plant food from the leaves to the roots. Ninety-five percent of the sap that rises in a tree is evaporated into the air by the leaves. Only two percent is used to dissolve plant food, and returns down the tree.

            The sap is forced up the tree and rises to over 300 feet in some trees. An example of the sap being moved is the average apple tree. The average-sized apple tree can lift and distribute 4 gallons (15 liters) of sap an hour. We are told also, a maple tree will bleed or drop 100 drops of sap per minute.

            God feeds the trees around the world and gives the needed sap. It is only God that can nourish and supply the sap to the countless number of plants around world. God doesn't only feed them, He knows where He has planted them. He planted trees in the cold climates that aren't planted in the hot climates, and vice-versa.

            There are a number of things sap is used for. Here is a list of some of the important saps used today:  Sugar, Maple Syrup, Gum, Rubber (Natural Rubber), Resin, Turpentine, Phloem, Osmosis.

            God uses Christians that are full of SAP in different ways and ministries. What is the Christian to be full of? Look at the word SAP.

I.  S— SCRIPTURES...  A believer cannot be filled with the Spirit of God without the Word of God. The Holy Ghost is suppose to reign supremely in every believer’s life. This can only be done by the

power of the Holy Spirit working in and through the believer, by the power of the Word of God. The Spirit of God works His will in and out of the Word of Truth.

            It is sad to see the ignorance among Christians concerning the Bible.  It is misquoted and misinterpreted by so called Christians and Christian leaders. Many Christians think Bible doctrine and godly living is a thing of the past. A Christian will never be filled with the Spirit anymore than they are filled with God’s Scripture.

             Every born-again believer should be saturated with the Eternal Word of God.  The “full of sap” in Psalm 104:16 means "to be saturated." 

II.  A— ACCOUNTABILITY…  The Scriptures will make us accountable to God and to other believers.  It will also drive us to the world as Ambassadors for the cause of Christ. The believer must make himself accountable to God and to His will.  Romans 14:7, “For none of us liveth to himself, and no man dieth to himself.”

            Walking in the Word calls for accountability to that which is learned. Our talk should never out run our walk!  According to Ephesians 4:15-17, “That we henceforth be no more children, tossed to and fro, and carried about with every wind of doctrine, by the sleight of men, and cunning craftiness, whereby they lie in wait to deceive; But speaking the truth in love, may grow up into him in all things, which is the head, even Christ: From whom the whole body fitly joined together and compacted by that which every joint supplieth, according to the effectual working in the measure of every part, maketh increase of the body unto the edifying of itself in love.”  

            There is an important phrase in this text, “may grow up into him in all things, which is the head, even Christ” that needs our attention.  “May grow up” [“auxano”] These three words are translated together meaning to grow ("wax"), i.e. enlarge (literal or figurative, active or passive):—grow (up), (give the) increase. Christians are to wax stronger and stronger in the things, which is the head, even Christ. 

            “Speaking the truth in love, may grow up into him in all things”, effecting the level of the Christian’s behavior. Look at these levels of “growing up into him”:

Level #1— Listeners

Level #2— Learners

Level #3— Laborers

Level #4— Leaders

Level #5— Leavers (“Go ye into all the world…”)

            We are accountable for our spiritual growth in the Lord!  What is your sap level?

III.  P— PRAYER…  Psalm 104:16, “The trees of the LORD are full of sap”—  the greatest, noblest, and most royal of trees; those too which are unknown of man, and untouched by his hand, if they are living, they are full of sap.

            The LORD’s trees “are full of sap”.  “Are full of sap…”, these words are clear and undeniable.  The LORD is the Well or Spring that provides rich water to His trees...physical trees or spiritual trees.  Because of that supply, our lives as Christians should become as the cedars, full of resin, flowing with life, and verdant all the year round.

            Prayer makes the believer to reach up to God. As Dr. R.G. Lee said many times, “little praying, little power, much praying, much power; great praying, great power!”  Martin Luther once said, “I have so much to do I must spend the first two hours of my day in prayer!” Most of us would say, “I have so much to do— I DON’T HAVE TIME TO PRAY!” 

            Prayer will plant our heart and fill it with the sap [love] of God. Jeremiah said, “Call unto me, and I will answer thee, and shew thee great and mighty things, which thou knowest not” (Jeremiah 33:3).  Jeremiah 17:8, “For he shall be as a tree planted by the waters, and that spreadeth out her roots by the river, and shall not see when heat cometh, but her leaf shall be green; and shall not be careful in the year of drought, neither shall cease from yielding fruit.”

            Pray, pray, pray and pray some more— “Pray without ceasing” (I Thessalonians 5:17).

#4

SAP LEVEL REVEALS SCRITPURE LEVEL

Psalm 3

 INTRODUCTION:  As a way of introduction note two things about this verse.

1.  Lord of the Tree [Ownership]— “trees of the Lord”

2.  Level of the SAP [Obligation]— “full of sap”

 WHAT IS YOUR SAP LEVEL?

I.  PLANTING OF THE TREE … "And he SHALL be like a tree planted by the rivers of water..."

            A tree must be planted in the right way and in the right place. A child of God shall be planted by the rivers of water. Remember, the Lord Himself is the "living water".

            Physical sap comes from the Lord, so does spiritual sap. A tree drinks physical water with its roots, leaves, limbs and bark. This water goes inward and is transformed by God into sap. This sap feeds into all of the tree’s members, bleeds out, and is called tree sap.

            Our life must be planted by the "rivers of water" in Christ. This water makes our sap level full in Him. Christ has to be real inwardly, before bleeding outwardly to others.

II.  PRODUCTIVENESS OF THE TREE … "...that bringeth forth his fruit in his season..."

            If the tree is planted right and fed right, it will produce the right fruit. An apple tree produces 94 gallons of sap each day. This means that apple trees need much water. If the tree receives the right amount of water, it will produce as evidence:

   1.      Healthy limbs—

   2.      Healthy leaves—
   3.      Healthy life [fruit]—

            The fruit is a reproduction of life of the tree itself. The power of that reproduction comes from the sap level.

            A Christian's life is to bring forth fruit. The only way to do that is to be “planted by the rivers of water”. This produces life to the limbs, leaves and to the other members. Is your life productive?    Is it reproducing other Christians? A life that is not productive is a life of corruption.

III.  PRESERVATION OF THE TREE …  "...his leaf also shall not wither..."

            The preservation of the leaf (or leaves) is in the sap. If the sap level is full, the leaves "shall not wither". Sap speaks of nourishment. We must have the needed nourishment to have a shining testimony for the Lord. If you are a sinner, you don't have the sap of God in you. You need Christ in your life.

            Sap preserves the leaves without sun-burns, weather spots, etc. The "leaf" is the main thing that shows the healthiness of the tree's root system. One can't see the roots or the inside of the bark, but one can note and judge it by it's leaves. A tree's leaves reveal the tree's kind. An apple tree does not have orange leaves, no it has apple leaves. A Christian's life should reveal the healthiness of their SOURCE of life- the Lord Jesus!

IV.  PROSPERITY OF THE TREE …  "...whatsoever he doeth shall prosper..."

            The tree that produces healthy fruit, produces a new life. Note the contrast between the godly here and the ungodly as found in verses 4 and 5.

1.  “Ungodly… are like the chaff”—

2.  “Ungodly shall not stand in the judgment”—

3.  “Ungodly [nor sinners] are not in the congregation of the  righteous”—

            In contrast the godly are like a tree planted to prosper and the ungodly are chaff driven away by the wind.

            The Word of God will change our insides and our outside. The Christian will be prosperous:

1.  In ACKNOWLEDGING— “Planted by the rivers of water,” we will receive the needed nourishments from the Lord.

2.  In APPEARANCE— Strong limbs with green and healthy leaves.

3.  In ABUNDANCE— Fruit for our faithfulness.

Do you know the Lord Jesus Christ as your personal Savior and Lord? If you don't know Him, would you not pray and ask Him to forgive you of your sin and cleans your heart?  Romans 10:9-10.

#5
                                        SAUDARA MENGETAHUI

                      1.  SIAPA TUHAN ALLAH:

                                   2.  SIAPA SAUDARA:

                                                3.  SIAPA KRISTUS:

Pelajaran bulan ini akan menguraikan dalam garis besar kepadamu SIAPA TUHAN ALLAH, SIAPA SAUDARA dan SIAPA KRISTUS.

Fita merasa benar dan layak bagi kita untuk mulai di mana Tuhan Allah sendiri memulainya -- dengan SendiriNya.

Sebelum kita lihat SIAPA ALLAH mari kita lihat Teori-teori yang palsu dan benar tentang Allah.

1.  DEISME - (Ilum ketuhanan) -- Teori ini mengakui tentang adanya Allah, tetapi mengingkari bahwa Allah menopang ciptaan itu.  "Allah adalah Pencipta, tapi bukan Penjaga."

2.  ATEISME - (tidak percaya kepada Tuhan) -- Mereka yang berpegang kepada kepercayaan ini "disebut" mengasingkan Allah semuanya.

3.  SEPTIISME DAN TIDAK PERCAYA -- Orang-orang yang ragu-ragu dan orang-orang yang tidak beriman adalah orang-orang yang penuh dengan keragu-raguan dan tidak percaya pemandangannya pada Allah, teristimewa kepada Wahyu Allah.

4.  AGNOSTICISME - (Buta pengetahuan) -- Ajaran berpikir ini tidak mengingkari Allah, tetapi mengingkari bahwa Allah itu Maha Tahu.

5.  PANTEISME -- Segalanya adalah Allah, dan Allah adalah segalanya.  Apapun yang engkau lihat dan tampak adalah Allah.  Allah ada di dalam apapun.  Allah dan alam semesta adalah sama.

6.  POLYTHEISME - (Pemujaan dewa-dewa) -- Kepercayaan kepada banyak Allah.  Ada bermacam-macam allah di atas kita; berturut-turut allah yang berhubungan pada waktu itu; dan allah-allah ada di atas mereka, dan seterusnya.

7.  TRITHEISME -- Ini adalah ajaran agama atau kepercayaan kepada tiga Allah.

8.  DUALISME -- Kepercayaan kepada dua Allah: Allah yang baik, dan Allah yang jahat.  Keduanya mempunyai kekuasaan dan kekuatan membujuk.

9.  THEISME -- Kepercayaan adalah Allah.  Mereka menyombongkan diri, kesombongan yang sia-sia, sebab seseorang harus tahu siapa Allah itu, apakah namaNya, dan harus tahu kepercayaan yang teratur kepada Dia.

10. MONOTHEISME -- Ini adalah ajaran bahwa hanya ada satu Allah.  Kita [orang Kristen] adalah monotheis.  Orang-orang Yahudi dan Islam juga monotheis.  Bila itu adalah benar, apakah mereka diselamatkan?  Tidak!  "Engkau percaya, bahwa hanya ada satu Allah saja?  Itu baik!  Tetapi setan-setanpun juga percaya akan hal itu dan mereka gemetar" (Yakubus 2:19).  Percaya kepada satu Allah saja tidak cukup: "Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan" (Roma 10:9).

Di mana-mana manusia percaya adanya Wujud yang unggul atau wujud-wujud kepada siapa ia bertanggung jawab secara moral dan kepada siapa keperluan perdamaian dibuat.

Allah yang Benar - Sebelum segala sesuatu terjadi, Dia pada mulanya adalah Allah...Kejadian 1:1; "Pada mulanya adalah Firman;  Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah" (Yohanes 1:1).  Tanpa Allah kita tidak mempunyai apa-apa dan kita tidak berarti apa-apa.  Perkataan yang berkuasa dalam semua bahasa adalah Allah.  Ibrani 11:3, "...alam semesta telah dijadikan oleh firman Allah.."  Buku Kejadian pasal satu mengatakan kepada kita bahwa penciptaan dilakukan oleh Allah.  Hanya Allah saja yang dapat mencipta.  Manusia boleh berakal membuat sesuatu, Iblis boleh menjiplak, tetapi penciptaan adalah milik Allah.  Tanpa kehendak Allah tidak ada, sesuatu dapat bergerak atau berwujud.

Nama seseorang, tempat atau benda ialah hal-hal yang kita ketahui.  Sebutan Allah, bahwa Dia telah dikenal.  Sebutan itu menunjukkan tabiaNya.  Bila sebutan Allah tidak dikenal, Dia tidak dapat dikenal;  "Orang yang mengenal namaNya percaya kepadaMu" (Mazmur 9:11).  NamaNya memimpin kepada pengetahuan pembawaan dan kesempurnaanNya.  "AKU, ADALAH AKU" (Yehovah) berbicara tentang keabadianNya; pasti nama-nama berbicara tentang sifatNya.

Ada tiga cabang perkataan dari semua sebutan Allah.  Yaitu ELOHIM, YEHOVAH dan ADONAI, yang menguraikan sifat Allah serta perbuatan-perbuatanNya terhadap kemanusiaan, perbedaan antara yang suci dan yang dosa.  Mari kita melihat kepada sebutan-sebutan Allah itu.

Kata ELOHIM, yang diterjemahkan sebagai "Allah", terdapat lebih dari dua ribu tiga ratus kali dalam Alkitab.  Ini bukanlah nama pribadi Allah, melainkan gelar Allah yang resmi -- siapakah Dia, Allah! - Elohim!

ELOHIM adalah kata benda jamak.  Pada berbagai bahasa kata tunggal adalah satu, dan kata jamak berarti dua atau lebih, tetapi tidaklah demikian dalam bahasa Ibrani.  Bila sebagian besar bahasa mempunyai hanya dua pengertian (tunggal dan jamak), sebaliknya bahasa Ibrani mempunyai tiga bagian: tunggal berarti satu; rangkap berarti dua; jamak berarti tiga atau lebih.  Jadi, ELOHIM adalah bentuk jamak.  Kejadian 1:1 berbunyi demikian "Pada mulanya Allah (ELOHIM) menciptakan langit dan bumi."  Ini mengingatkan pada ke Tritunggalan Allah, sama seperti Kejadian 1:26, 27, "Berfirmanlah Allah (ELOHIM): 'Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita...'"

Arti aksara ELOHIM (Allah) adalah kekuatan tak terbatas dan kepercayaan yang mutlak, Kejadian 1:1.  Allah Yang Maha Kuasa. 

Tidak suata makhluk pun yang mempunyai kekuasaan, kecuali yang diberikan Allah kepadanya.  Kekuasaan adalah kepunyaan Allah.  Manusia harus bekerja untuk mendapatkan kekuasaan dalam tingkat hidupnya;  Allah cukup dengan bersabda saja dan terjadilah semuanya.

Salah satu dari nama Allah yang paling disenangi para penganut Kitab Suci adalah -- Kasih Allah, Pemberi kekuatan, Allah Yang Maha Sempurna, Allah Yang Maha Pemurah, Allah Yang Kecukupan!, Allah Yang Berkemampuan.  "Ia sanggup juga menyelamatkan dengan sempurna semua orang yang oleh Dia datang kepada Allah" (Ibrani 7:25).  KENAPA?  Sebab Yesus Kristus Tuhan kita adalah EL SHADDAI kita -- "Allah Yang berkemampuan - Sanggup."

YEHOVAH -- YEHOVAH adalah nama pribadi Allah.  Nama di atas segala nama.  Arti kata itu adalah Penebus.  Setiap kali kata-kata ini dipergunakan pada Kitab Suci ada hubungannya dengan keselamatan: "Segera sesudah pada panglima pasukan kereta itu melihat Yosafat, mereka berkata: 'Itu raja Israel' Lalu mereka mengepung dia, untuk menyerang dia, tetapi Yosafat berteriak dan TUHAN (YEHOVAH) menolongnya.  Allah membujuk mereka perji dari padanya" (II Tawarikh 18:31). 

Nama pribadi Allah, YEHOVAH, ditulis dan tidak pernah diucapkan .  Orang-orang Yahudi menganggap nama itu terlalu suci untuk diucapkan oleh mulut manusia.  Nama YEHOVAH dalam bahasa Ibrani dieja JHVH.  Pada waktu para akhli kitab sampai kepada nama YEHOVAH, mereka membersihkan diri dan pena-penanya.  Pada umumnya bila para pembaca Kitab Suci sampai kepada kata ini, mereka tidak akan mengucapkannya, karena takut akan menjadi sia-sia, mereka menggantinya dengan kata ELOHIM (gelar Allah yang resmi, JabatanNya) atau ADONAI (nama Allah untuk mengadili atau memerintah).

Ingat, bahwa YEHOVAH berarti Penebus, yang selalu ada hubungannya dengan jalan penebusan pada umatNya, tetapi hubunganNya dengan makhlukNya adalah selalu sebagai ELOHIM.  Sama sampai hari ini! Allah adalah ELOHIM bagi mereka yang tidak selamat, tetapi Dia adalah YEHOVAH, Bapa bagi mereka yang sudah selamat.  Kitab Yunus menggambarkan tentang ini.  Pada pasal-pasal 3 dan 4 orang berseru kepada Elohim, tetapi Yunus berseru kepada YEHOVAH!  Mereka sesat; dia selamat.  Mereka menjadi selamat dan setelah selamat mereka boleh menyeru Allah YEHOVAH.  Lihat Kitab-kitab lainnya: (Kejadian 7:16;  Hakim-hakim 7:14, 15;  I Samuel 17:46;  II Tawarikh 19:6-9).

Mari kembail kepada Ulangan 6:4, "Dengarlah, hai orang Israel:  Tuhan itu Allah kita, TUHAN itu esa!"  Sekarang tempatkan kata-kata yang benar ELOHIM dan YEHOVAH pada halaman ini dan saudara akan melihat bahwa Kata itu menyatakan dengan terus terang Tri Tunggalnya Ulangan 6:5, "Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN (YEHOVAH) itu Allah (ELOHIM) kita (adalah salah tiga atau lebih oknum-oknum), TUHAN (YEHOVAH) itu esa!" (Perhatikan halaman 5 and 6).

ADONAI -- ADONAI sesungguhnya berarti tuan, atau majikan; seseorang yang mempunyai; seseorang yang memberkati yang dipunyai.  Pertama kali ditemukan pada Kejadian 15:1 dan 2:  "Kemudian datanglah firman Tuhan kepada Abram dalam suata penglihatan" "Janganlah takut, Abram, Akulah perisaimu;  upahmu akan sangat besar."  Abram menjawab: "Ya Tuhan ALLAH, apakah yang akan Engkau berikan kepadaku, karena aku akan meninggal dengan tidak mempunyai anak, dan yang akan mewarisi rumahk ialah Eliezer, orang Damsyik itu."

ADONAI dapat selalu dikenal oleh kata "Tuhan atau tuan".  Terdapat dua macam kata:  ADON, adalah tunggal dan ADONAI adalah jamak.

Dalam Kitab Suci bila dihunbungkan kepada manusia dan keluarga duniawinya adonai ditulis ke dua cara:  1.  Sebagai seorang tuan dari budak-budaknya: "Lalu hamba itu meletakkan tangannya di bahwa pangkal paha Abraham, tuannya, dan bersumpah kepadanya tentang hal itu.  Kemudian hamba itu mengambil sepuluh ekor dari unta tuannya dan pergi dengan membawa berbagai-bagai barang beharga kepunyaan tuannya..." (Kejadian 24:9, 10a).  2.  Sebagai seorang suami kepada isterinya, "sama seperti Sara taat kepada Abraham dan menamai dia tuannya (Adonai)..." (I Petrus 3:6a).  Lihat juga Kejadian 18:12.

ELOHIM, YEHOVAH dan ADONAI, adalah tiga gelar Allah.  Ketiganya adalah sebutan-sebutan Allah.

Allah senantiasa ada (Keluaran 3:12) dan Sumber dari semua Kehidupan (Yohanes 5:26).  Mazmur 14:1, "Orang bebal berkata dalam hatinya: "Tidak ada Allah."  Tidak seorangpun, tapi hanya seorang "bebal" yang akan mengingkari kenyataan Allah.

Manusia mempunyai awalan pada penciptaannya dan dalam kehidupan, mutlak tergantung pada orang lain.  Itulah sebabnya manusia mempunyai akhiran, dan pada akhirannya, ia juga mutlah tergantung pada orang lain.  Allah tidak memerlukan apapun pada setiap saat, pada setiap kesempatan.  Dia mutlak berada dalam DiriNya sendiri.

Allah adalah Roh - "Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembahNya dalam roh dan kebenaran" (Yohanes 4:24).

Allah adalah terang - "Dan inilah berita, yang telah kami dengar dari Dia, dan yang kami sampaikan mkepada kamu: Allah adalah terang dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan" (I Yohanes 1:5).

Allah adalah kasih - "Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih" (I Yohanes 4:8).

Allah adalah api yang menghanguskan - "Sebab Allah kita adalah api yang menghanguskan" (Ibrani 12:29).

Allah adalah suatu oknum,  Satu pemilik Sadar diri, Keputusan diri yang pasti dan Kekuasaan.

SIFAT ALLAH

1. Dialah Yang Kekal-

2. Dialah Yang Maha Tahu-

3. Dialah Yang Maha Kuasa-

4. Dialah Yang Sempurna-

5. Dialah Yang Maha Kudus-

6. Dialah Yang Maha Adil-

7. Dialah Yang Maha Suci-

8. Dialah Yang Maha Kasih-

9. Dialah Yang MahaAda-

dsb.

Dengan semua fakta-fakta yang ada di bawah ini, Allah ingin kita (manusia) menginginkan hal-hal ini:

1. Dialah Pencipta -- "Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi" (Kejadian 1:1).

2. Dia meminta kesucian dan kepatuhan -- "Maka kamu harus menguduskan dirimu, dan kuduslah kamu, sebab Akulah TUHAN, Allahmu. Demikianlah kamu harus berpegang pada ketetapanKu dan melakukannya; Akulah TUHAN yang menguduskan kamu" (Imamat 20:7 dan 8).

3. Dia meminta kasih -- "Kasihilah TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu" (Ulangan 6:5).

Allah meminta kami mengasihiNya, karena -- Dia sudah membuat jalan untuk ke selamatan manusia. Ingatlah Allah membuat manusia untuk bersahabat dengan Dia. (Kejadian 1:26, 27; 3:8).

4. Dia sudah membuat jalan untuk keselamatan manusia -- "...sebab Allah dari mulanya telah memilih kamu untuk diselamatkan..." (II Tesalonika 2:13).

SIAPA SAUDARA

Yohanes, Daud, Lukas, Mari, Tuti, Fero, Fisty, atau nama yang lain -- NAMA INI atau nama yang lain bukan saudara. Nama bukan orang tetapi nama hanya gelar. Kalau mempunya nama tinggi seperti Presiden, Raja, Orang kaya atau nama biasa seperti Tukang, Koki, Pembantu, tidak apalah namanya, apa yang paling penting itu Allah cinta kepada saudara.

Saya ingin saudara melihat fakta-fakta untuk manusia di bawah ini yang di ambil dari Firman Allah.

Saudara harus ingat bahwa manusia diciptakan menurut peta dan teladan Allah. Allah menciptakan manusia untuk mengasihi dan membantuNya. "Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi. Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambarNya, menurut gambar Allah diciptakanNya dia; laki-laki dan perepuan diciptakanNya mereka" (Kejadian 1:26-27).

Saudara kalian telah durhaka kepada Allah. "Kamu sekalian telah mendurhaka kepadaKu, demikian firman TUHAN" (Yeremia 2:29).

Saudara tidak benar dihadapan Allah. "(10) Tidak ada yang benar, seorangpun tidak. (11) Tidak ada seorangpun yang berakal budi, tidak ada seorangpun yang mencari Allah" (Roma 3:10, 11).

Saudara suka akan kejahatan. "Dan inilah hukuman itu: Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat" (Yohanes 3:19).

Saudara adalah orang yang berdosa. "Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa" (Roma 5:12).

Saudara orang berdosa dan karena itu berada di bawah hukuman. "Kesudahan mereka ialah kebinasaan, Tuhan mereka ialah perut mereka, kemuliaan mereka ialah aib mereka, pikiran mereka semat-mata tertuju kepada perkara duniawi" (Filipi 3:19).

Saudara masih hidup tetapi ketika saudara meninggal dunia (kehidupan abadi) saudara akan bertemu muka dengan Allah dalam Pengadilan. "Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi" (Ibrani 9:27).

Sekarang lihat semua fakta-fakta ini sekali lagi.

Manusia dijadikan menurut gambar dan rupa Allah- Kejadian 1:26, 27. Itu tidak berarti bahwa setiap manusia diciptakan menurut rupa dan bentuk Allah yang sebetulnya, sebab Allah adalah Roh, Yohanes 4:24. Itu berarti bahwa bagian hidup rohani manusia diciptakan menurut rupa dan gambar Allah. Oleh karena bagian rohani itu, maka umat manusia berbeda dengan semua makhluk lain yang diciptakan Allah. Kita diciptakan menurut gambar dan rupa Allah dalam tiga cara yang berikut:

(1.) INTELEK -- Allah adalah Allah yang Maha Tahu. Dialah memberikan kemampuan kepada umat manusia supaya mereka dapat mengetahui, mengerti, dan memikirkan hal-hal yang tertentu. Kecakapan manusia untuk mempergunakan akalnya jauh lebih tinggi dari pada semua makhluk lain. Hanya manusia mempunyai pengetahuan mengenai Allah.

(2.) PERASAAN -- Allah mempunyai perasaan dan emosi. Manusia pun mempunyai emosi yang beraneka ragam misalnya, cinta, kebencian, belas kasihan, dsb.

(3.) KEHENDAK -- Allah melakukan apa yang dihendakiNya. Waktu Allah menciptakan manusia, Allah tidak mau manusia seperti robot (mesin yang dapat melakukan pekerjaan). Allah memberinya kehendak yang dapat dipergunakannya untuk mentaati kehendakNya.

HIDUP ROHANI MANUSIA DICPTAKAN MENURUT RUPA

DAN GAMBAR ALLAH

(1) Waktu Allah menjadikan manusia Ia menjadikan manusia menurut gambar dan rupaNya. Pada waktu itu tidak ada jurang diantara Allah dan manusia. Ini sebelum manusia merasakan keadaannya yang sempurna sehingga membuat pelanggaran sesuka hatinya. Manusia hidup di bahwa Allah dan untuk Dia.

Manusia memerlukan hak untuk memilih supaya kehendaknya dapat dipergunakan dengan bebas, Kejadian 2:7-17.

Kalau manusia tidak mempunyai pilihan itu, maka kehendaknya sungguh-sungguh tidak bebas. Allah memberikan pilihan kepada manusia. Setiap dorongan diberikan Allah kepada manusia di Taman Eden supaya manusia mentaatiNya. Pilihan itu adalah pilihan manusia. Tuhan Allah bersabda, "Semua pohon dalam taman ini boleh kaumakan buahnya dengan babas, tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati" (Kejadian 2:16-17). Allah memberikan kesempatan kepada manusia untuk mempergunakan kehendaknya dengan bebas.

Penolakan terhadap kehendak Allah adalah dosa. Allah menjelaskan kepada manusia bila manusia tidak mau mentaati kehendakNya, maka manusia harus menghadapi suatu hukuman. Menurut Kejadian 2:17 hukuman itu adalah kematian.

Perbuatan manusia tersebut menjatuhkan dirinya ke dalam dosa. Manusia orang berdosa, oleh karena itu manusia mati, Kejadian 3:1-15--" (1) Adapun ular ialah yang paling cerdik dari segala binatang di darat yang dijadikan oleh TUHAN Allah. Ular itu berkata kepada perempuan itu: "Tentulah Allah berfirman:  Semua pohon dalam taman ini jangan kamu makan buahnya, bukan?" (2) Lalu sahut perempuan itu kepada ular itu: "Buah pohon-pohonan dalam taman ini boleh kami makan, (3) tetapi tentang buah pohon yang ada di tengah-tengah taman, Allah berfirman: Jangan kamu makan ataupun raba buah itu, nanti kamu mati." (4) Tetapi ular itu berkata kepada perempuan itu: "Sekali-kali kamu tidak akan mati, (5) tetapi Allah mengetahui, bahwa pada waktu kamu memakannya matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Allah, tahu tentang yang baik dan yang jahat." (6) Perempuan itu melihat, bahwa buah pohon itu baik untuk dimakan dan sedap kelihatannya, lagipula pohon itu menarik hati karena memberi pengertian. Lalu ia mengambil dari buahnya dan dimakannya dan diberikannya juga kepada suaminya yang bersama-sama dengan dia, dan suaminyapun memakannya. (7) Maka terbukalah mata mereka berdua dan mereka tahu, bahwa mereka telanjang; lalu mereka menyemat daun pohon ara dan membuat cawat. (8) Ketika mereka mendengar bunyi langkah TUHAN Allah, yang berjalan-jalan dalam taman itu pada waktu hari sejuk, bersembunyilah manusia dan isterinya itu terhadap TUHAN Allah di antara pohon-pohonan dalam taman. (9) Tetapi TUHAN Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya: "Di manakah engkau?" (10) Ia menjawab: "Ketika aku mendengar, bahwa Engkau ada dalam taman ini, aku menjadi takut, karena aku telanjang; sebab itu aku bersembunyi." (11) Firman-Nya: "Siapakah yang memberitahukan kepadamu, bahwa engkau telanjang? Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?" (12) Manusia itu menjawab: "Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan." (13) Kemudian berfirmanlah TUHAN Allah kepada perempuan itu: "Apakah yang telah kauperbuat ini?" Jawab perempuan itu: "Ular itu yang memperdayakan aku, maka kumakan." (14) Lalu berfirmanlah TUHAN Allah kepada ular itu: "Karena engkau berbuat demikian, terkutuklah engkau di antara segala ternak dan di antara segala binatang hutan; dengan perutmulah engkau akan menjalar dan debu tanahlah akan kaumakan seumur hidupmu. (15)Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya.

Di dalam Kitab Suci (Alkitab) kematian selalu menyebabkan suatu pemisahan. Ada tujuh macam kematian yang disebutkan dalam Kitab Suci dan setiap hal selalu menunjukkan semacam pemisahan. Misalnya, kematian jasmani adalah suatu pemisahan antara bagian tubuh yang jasmani dan bagian yang rohani. Adam mati secara rohani. Kematian rohani berarti bahwa manusia (saudara) dipisahkan dari Allah selama-lamanya. Perhatikanlah bagaimana Adam mencoba untuk menyembunyikan diri terhadap Allah, Kejadian 3:8- 9-- " (8) Petang itu mereka mendengar TUHAN Allah berjalan di dalam taman, lalu mereka berdua bersembunyi di antara pohon-pohon supaya tidak dilihat oleh TUHAN. (9) Tetapi TUHAN Allah berseru kepada laki-laki itu, "Di manakah engkau?""

Kebenaran yang tragis yang kita temukan pada Kejadian pasal 3 adalah bahwa manusia yang pertama mati secara rohani. Dia terpisah di hadapan Allah. Kebenaran yang kekal, yang kita temukan di seluruh Alkitab adalah bahwa pelanggaran dosa menghasilkan kematian rohani.

Alkitab berkata kepada kita, "Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah" (Roma 3:23). Akibat daripada dosa itu adalah kematian, dan hukuman mati dihadapi setiap orang karena setiap orang telah berbuat dosa.

Manusia yang diciptakan Allah itu sekarang terpisah di hadapan Allah. Hal itu menyebabkan suatu kekosongan di dalam batin manusia. Dengan diam-diam, dalam hatinya, setiap orang berseru karena perlu mengetahui Allah, yaitu Allah yang sangat diperlukan umat manusia.

MANUSIA TERPISAH DI HADAPAN ALLAH

(1) Roma 3:23, "Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah."

Roma 6:23, "Sebab upah dosa ialah maut..."

Ibrani 9:27, "Manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi."

Kebanyakan orang berpikir kalau saudara hidup baik saudara sudah cukup. Tetapi ini tidak benar. Saudara bisa menjadi ANGGOTA GEREJA, KEHIDUPAN YANG BERMORAL, KEHIDUPAN YANG TERATUR atau MELAKUKAN HAL-HAL YANG PALING BAIK YANG BISA SAUDARA LAKUKAN, tetapi itu tidak cukup.

MANUSIA TIDAK DAPAT MENGATUR JALANNYA KEPADA ALLAH SENDIRI

(Di samping jurang kita (manusia) melukis jembatan-jembatan kecil untuk menunjukkan usaha manusia yang sia-sia untuk menghubungkan jurang yang ada. Jembatan-jembatan kecil itu dapat berupa kebaikan, menjadi anggota gereja, ilmu, dan lain-lain. Tetapi jembatan-jembatan kecil itu tidak sampai kepada Allah.)

Begini: Manusia diciptakan menurut gambar (peta) dan rupa (teladan) Allah, tapi karena merasa keadaannya sempurna sehingga manusia membuat pelanggaran sesuka hatinya: sejak pelanggaran pertama semua manusia dilahirkan dalam keadaan berdosa dan mempunyai dosa melalui warisan, tabiatnya yang rusak sama sekali telah merampok kesucian yang diperlukan hukum Allah; bahwa ia orang berdosa sejak lahir, pilihan dan kebiasaan, dan karena itu berada di bawah hukuman, tanpa ada pembelaan atau maaf.

Alkitab ditulis untuk menjelaskan rencana Allah kepada manuisa, yaitu rencanaNya yang hebat yang memberikan kemampuan kepada manusia supaya dapat berhubungan kembali kepada Allah serta bersekutu denganNya lagi. (Kita akan lihat ayat lain dalam Alkitab dalam bagian SIAPA KRISTUS).

SIAPA KRISTUS

Kebanyakan orang mungkin berpikir kenapa tidak, Siapa Confucian, Buddha, Muhammad atau rohaniawan yang lain. Saya berpikir sudah waktunya kita lihat pertanyaan ini bawah KRISTUS dan semua akan menjadi jelas.

Siapa Yesus Kristus?

Dialah TUHAN.

Dialah Allah.

Dialah benar-benar Allah.

Dialah Anak Allah.

Dialah AKULAH AKU.

Dialah satu-satunya Anak Allah.

Dialah yang berada senantiasa dengan Allah Bapa dan Roh Kudus.

Dialah Anak Manuisa.

Alkitab memberi banyak gelar untuk TUHAN YESUS KRISTUS:

Dialah Malaikat TUHAN (Kejadian 22:11).

Dialah sebutan-sebutan Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang kekal, Raja Damai (Yesaya 9:5).

Dialah Yesus (Matius 1:21).

Dialah Mesias, Anak Allah (Matius 26:63).

Dialah Anak Allah (Daniel 3:25; Matius 14:33).

Dialah Anak Manusia (Matius 18:11; Lukas 19:10).

Kami bisa lihat fakta-fakta ini dan tahu benar Yesus Kristus bukan seperti semua rohaniwan yang lain. Dalam bagian ini saya ingin saudara melihat Kristus dan saya ingin menjelaskan rencana Allah kepada manusia.

Kristus adalah Anak Allah. "....adalah Mesias (Kristus), Anak Allah yang hidup!" (Matius 16:16).

Kemanusiaan Kristus. "....Allah mengutus AnakNya, yang lahir dari seorang perempuan dan takluk kepada hukum Taurat" (Galatia 4:4).

Kristus mati di atas kayu salib, Dia memberikan pembayaran kepada Allah yang cukup untuk menebus dosa seluruh umat manusia. "Akan tetapi Allah menujukkan kasihNya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa" (Roma 5:8).

Kristus membawa manusia kembali kepada Allah. "Karena Allah itu esa dan esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus" (I Timotius 2:5).

Kristus sekarang duduk di sebelah kanan Bapa Allah di Surga. "....Oleh kebangkitan Yesus Kristus, yang duduk di sebelah kanan Allah, setelah Ia naikke surga sesudah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepadaNya" (I Petrus 3:21, 22).Kristus akan kembali kedua kalinya untuk mengadili orang yang masih hidup dan orang yang sudah mati. "....Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Allah" (Roma 14:10).

MANUSIA SEBELUM JATUH DALAM DOSA

Mari kita lihat fakta-fakta ini lebih dekat. Alkitab ditulis untuk menjelaskan recana Allah kepada manusia, yaitu rencanaNya yang hebat yang memberikan kemampuan kepada manuisa supaya dapat berhubungan kembali dengan Allah serta bersekutu denganNya lagi.

Mari kita buka Alkitab pada bagian Kitab Perjanjian Lama: Penebusan manusia adalah pokok seluruh Alkitab. Penebusan berarti "membeli kembali". Kitab Suci menjelaskan bagaimana Allah membeli manusia kembali.

MANUSIA TERPISAH DI HADAPAN ALLAH OLEH KARENA BERDOSA

Dalam Roma 5:8 itu jelas Kristus telah mati untuk kita. Allah harus menepati janjiNya. Dia menentukan upah daripada dosa, yaitu kematian. Manusia yang berdosa harus mati. Tetapi oleh karena rahmat dan keadilanNya, maka Allah sendiri memberi jalan agar manusia dapat kembali bersekutu bersama Dia dengan persekutuan yang akrab.

Pada saat manusia berdosa, dia menberikan hukuman mati kepada dirinya sendiri. Pada saat itu juga Allah menampakkan diri dan mengatakan, "Saya akan membeli kembali manusia itu. Saya hendak membayar harganya yang diperlukan untuk membaskannya."

Kejadian 3:15 adalah suatu ayat yang bernubuat. Ayat itu menyatakan bahwa Seseorang yang dilahirkan dari seorang perempuan, akan datang ke dalam dunia ini dan menebus dosa manusia. "Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya" (Kejadian 3:15).

AGAR MANUSIA KEMBALI KEPADA ALLAH, DOSA MANUSIA HARUS DIADILI OLEH ALLAH

(1) "Sebab upah dosa adalah maut..." (Roma 6:23). "Manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi" (Ibrani 9:27).

(2) Roma 5:8, "Akan tetapi Allah menunjukkan kasihNya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika masih berdosa."

Efesus 2:8-9, "(8) Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh imam; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, (9) itu bukan hasilpekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri."

Yohanes 5:24, "Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataanKu dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia menpunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup."

Yohanes 1:12, "...Tetapi semua orang yang menerimaNya diberiNya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam namaNya."

Wahyu 3:20, "Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suaraKu dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan Allah."

(--HIDUP YANG KEKAL--)

Allah mengatakan bahwa Dia akan mengutus Seseorang turun ke dunia ini pada suatu zaman bahkan pada suata saat yang ditentukan. Galatia 4:4, "...maka Allah mengutus AnakNya, yang lahir dari seorang perempuan dan takluk kepada hukum Taurat."

Kitab Perjanjian Lama adalah suatu sejarah yang menyatakan bagiamana Allah menyiapkan suatu bangsa dan memelihara suatu keturunan, dan dari keturunan itu akan lahir. Seseorang yang akan menebus dosa-dosa setiap manusia.

Keturuan itu dimulai Allah dari Abraham. Kejadian 12:1-3, "Berfirmanlah TUHAN kepada Abram: "Pergilah dari negerimu dan dari sanak saudaramu dan dari rumah bapamu ini ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu; Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur; dan engkau akan menjadi berkat. Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau, dan mengutuk orang-orang yang mengutuk engkau, dan olehmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat."

Keturunan itu diteruskan dengan Ishak, putera Abraham. Kejadian 17:19, "Tetapi Allah berfirman: "Tidak, melainkan isterimu Saralah yang akan melahirkan anak laki-laki bagimu, dan engkau akan menamai dia Ishak, dan Aku akan mengadakan perjanjian-Ku dengan dia menjadi perjanjian yang kekal untuk keturunannya."

Allah memilih Yakub, putera Ishak, untuk meneruskan keturunan itu. Kejadian 32:24-28, "(24) Lalu tinggallah Yakub seorang diri. Dan seorang laki-laki bergulat dengan dia sampai fajar menyingsing. (25) Ketika orang itu melihat, bahwa ia tidak dapat mengalahkannya, ia memukul sendi pangkal paha Yakub, sehingga sendi pangkal paha itu terpelecok, ketika ia bergulat dengan orang itu. (26) Lalu kata orang itu: "Biarkanlah aku pergi, karena fajar telah menyingsing." Sahut Yakub: "Aku tidak akan membiarkan engkau pergi, jika engkau tidak memberkati aku." (27) Bertanyalah orang itu kepadanya: "Siapakah namamu?" Sahutnya: "Yakub." (28) Lalu kata orang itu: "Namamu tidak akan disebutkan lagi Yakub, tetapi Israel, sebab engkau telah bergumul melawan Allah dan manusia, dan engkau menang."

Dua belas putera Israel memperanakkan suku-suku bangsa Israel. Penebus dosa datang ke dunia melalui bangsa itu.

Kitab Perjanjian Lama kebanyakan menceritakan tentang bangsa itu yang dipersiapkan Allah agar kedatangan Penebus dosa itu dapat terjadi. Kitab-kitab itu menyatakan bagaimana Allah menyelamatkan mereka dari perbudakan; bagaimana Allah memberikan Hukum Taurat kepada mereka; bagaiman Allah memberikan suatu sistem untuk berkorban kepada mereka (sistem itu melukiskan Domba bagi umat manusia-- Yohanes 1:12, "Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya..."); bagaimana Allah memberikan suatu tanah kepada mereka; dan bagaimana Allah menghukum mereka karena mereka tidak mentaatiNya.

Kemudian- Mari kita lihat Alkitab pada Kitab Perjanjian Baru: Keempat kitab yang pertama pada Perjanjian Baru dinamai kitab Injil. Empat kitab Injil tersebut adalah cerita-cerita yang ditulis oleh empat orang saksi yang melihat sendiri Orang Itu datang ke dunia ini untuk menebus dosa umat manusia. Pertama: Injil Matius menyampaikan Kristus sebagai seorang RAJA. Kedua: Injil Markus menyampaikan Kristus sebagai seorang HAMBA. Ketiga: Injil Lukas menyampaikan Kristus sebagai MANUSIA. Keempat: Injil Yohanes menyampaikan Kristus sebagai ALLAH.

Kitab Kisah Para Rasul menceritakan orang-orang yang ditebus karena imam mereka. Orang-orang tersebut dinamakan orang Kristus. Kisah Para Rasul menjelaskan adat-istiadat, pemujaan, serta penganiayaan kaum Kristus itu, dari saat ketika Yesus kembali ke Surga sampai tahun 90M.

Duapuluh satu surat, dari Surat Roma sampai dengan Surat Yudas, ditulis oleh berbagai pengarang kepada berbagai orang dan gereja. Surat-surat itu dimaksudkan untuk menjelaskan bagaimana kaum. Kristus patut hidup sesudah mereka ditebus.

Buku Wahyu nubuat-nubuat. Wahyu adalah sebuah buku yang bernubuat tentang di mana kaum yang ditebus tersebut akan tinggal selama-lamanya. Wahyu juga bernubuat tentang hukuman dahsyat yang harus dihadapi oleh setiap orang yang menolak Penebus dosa, yaitu Kristus.

Kita harus percaya dengan Alkitab itu. Pokok alkitab adalah "membeli kembali manusia" atau rencana Allah untuk menebus dosa umat manusia. Itulah tema yang terpenting dalam Alkitab, dan Tokoh yang terpenting adalah Kristus. Kristus begitu penting karena Ialah yang menebus dosa umat manusia dengan kematianNya.

Kalau Kristus yang menebus dosa umat manusia dengan kematianNya, mengapa masih banyak manusia yang belum ditebus serta belum bersekutu kembali dangan Allah? Karena orang-orang yang belum ditebus itu tidak menerima dalam kehidupan mereka pribadi apa yang telah dilakukan Kristus bagi mereka.

Pada kitab Perjanjian Lama kita lihat persiapan Allah untuk menebus dosa manusia dengan menyiapkan suatu bangsa supaya Kristus yang akan datang ke dunia ini dapat melaluinya.

Kitab Perjanjian Lama diungkapkan dalam Perjanjian Baru dan Kitab Perjanjian Baru disembunyikan dalam Perjanjian Lama.

Untuk menerangkan tugas Kristus, yaitu bagaimana Dia mempersatukan manusia denganAllah kembali serta begaimana seseorang secara pribadi dapat memiliki hasil dari tugas Kristus itu.

Mariliah kita ulangi secara singkat beberapa hal terpenting dalam bagian ini. Pertama-tama manusia dispisahkan dari Allah karena manusia itu berbuat dosa.

Setelah itu, prinsip yang abadi ialah hukuman, karena dosa adalah kematian rohani. Hukuman mati itu harus dijalani. Kematian rohani itu adalah suatu pemisah antara manusia dengan Allah selama-lamanya.

Alkitab adalah penebusan manusia, yaitu "membeli manusia kembali". Surat Roma 6:23 menyatakan kepada kita bahwa setiap orang telah berbuat dosa dan telah menderita kematian rohani. Kita semua sudah dihukum mati dan hukuman itu harus kita jalani.

Injil, yang berarti "kabar baik," adalah bahwa Allah sudah menebus dosa manusia. Allah melakukan tugas penebusan itu dengan PuteraNya Yesus Kristus, waktu Dia mati di atas kayu salib. Allah membebankan hukuman mati itu kepada Yesus Kristus sendiri supaya kita dapat beroleh hidup yang kekal.

Marilah kita lihat Kekekalan Kristus. Kristus sendiri mengajarkan bahwa Dia sudah ada sebelum dunia dijadikan. Yohanes 8:58, "Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada;" "Oleh sebab itu, ya Bapa, permuliakanlah Aku padaMu sendiri dengan kemuliaan yang Kumiliki di hadiratMu sebelum dunia ada" (Yohanes 17:5).

Rasul-rasul mengajarkan bahwa Kristus sudah ada sebelum dunia dijadikan. "Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah" (Yohanes 1:1-2). "Ia ada terlebih dahulu dari segala sesuatu dan segala sesuatu ada di dalam Dia" (Kolose 1:17). "(1) Setelah pada zaman dahulu Allah berulang kali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita dengan perantaraan nabi-nabi, (2) maka pada zaman akhir ini Ia telah berbicara kepada kita dengan pertantaraan AnakNya, yang telah Ia tetapkan sebagai yang berhak menerima segala yang ada. Oleh Dia Allah telah menjadikan alam semesta. (3) Ia adalah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah dan menopang segala yang ada dengan firmanNya yang penuh kekuasaan. Dan setelah Ia selesai mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar, di tempat yang tinggi" (Ibrani 1:1-3).

Yohanes Pembaptis bersaksi bahwa Kristus selalu ada. Yohanes 1:15, "Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya" "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku." Yesus dilahiran enam bulan sesudah kelahiran Yohanes Pembaptis, tetapi Yohanes berkata, "Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku." Dengan demikian Yohanes menyatakan bahwa Yesus Kristus sudah ada pada mulanya.

Lihatlah Kejadian 1:26, "Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi." Siapakah KITA dalam ayat itu?

Bagaimana Kristus datang ke dalam dunia ini? Alkitab mengajarkan bahwa kelahiran Kristus adalah permulaan tabiatNya sebagai manusia.

Dia harus menerima tabiat manusia yang sama sekali tidak berbuat dosa biarpun tabiat itu sungguh-sungguh tabiat manusia. Hal itu dilakukan waktu Yesus dilahirkan oleh seorang anak dara (perawan).

Kitab Perjanjian Lama bernuat mengenai Kelahiran Mesias Dari Anak Dara itu. Yesaya 7:14, "Sebab itu sendirilah yang akan memberikan kepadamu suata pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahurkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Immanuel." Lihatlah, Matius 1:23, "Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel" --yang berarti: Allah menyertai kita."

Nubuat tentang Kelahiran Dari Anak Dara tersebut digenapi pada kitab Perjanjian Baru. Marilah kita memandang seluk-beluk mengenai kelahiran yang ajaib itu yang ditulis di dalam Kitab Suci:

A. Maria, ibu Kristus, adalah seorang anak dara-- Matius 1:18, "Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri."

B. Maria sudah bertunangan dengan Yusuf (Matius 1:18). Menurut adat istiadat Yahudi pernikahan menpunyai dua tahap. Yang pertama adalah tahap pertunangan yang terjadi sesudah acara pernikahan. Pertunangan itu berlaku selama kira-kira satu tahun. Selama pertunangan tersebut laki-laki dan perempuan itu sebut suami-isteri, biarpun mereka belum hidup sebagai suami-isteri. Tahap yang kedua terjadi waktu pengantin laki-laki datang ke rumah pengantin perempuan dan membawanya pulang. Hal itu dirayakan dengan suata pesta pernikahan yang diadakan oleh ayah pengantin laki-laki itu. Sesudah itu laki-laki dan permpuan itu hidup sebagai suami-isteri dan pernikahan itu sudah selesai seluruhnya.

Tahap pertunangan Yahudi menjadi pengikat yang sangat erat. Suatu kontrak perjanjian harus ditandatangani waktu pertunangan itu terjadi. Oleh karena itu kontrak perjanjian tersebut dapat ditiadakan hanya dengan sehelai surat perceraian. Perceraian itu diizinkan hanya bila satu orang tidak setia kepada yang lain.

C. Maria mengandung sesudah pertunangannya dengan Yusuf tetapi sebelum pernikahan mereka diselesaikan. Matius 1:18-20, "Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Tetapi ketika ia mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata: "Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus."

D. Yusuf mengira Maria tidak setia kepadanya, jadi dia merencanakan bercerai. Matius 1:19.

E. Itu jelas sekali, kalau bayi itu sungguh-sungguh bayi Yusuf, maka dia memang akan mengetahui hal itu. Kalau begitu dia dapat membawa Maria pulang.

F. Kelahiran Kristus dilakukan dengan suatu perbuatan penciptaan yang istimewa oleh Roh Kudus. Matius 1:20.

Kelahiran Dari Anak Dara itu sangat penting:

Kalau manusia melahirkan anak dengan proses yang normal, maka suatu oknum diciptakan. Kristus sudah mempunyai kepribadian sebelum Dia dilahirkan . Kalau Dia menerima kepribadian lagi melalui kelahiran manusia yang normal, maka Dia akan mempunyai dua sifat [oknum] di dalam satu tubuh.

Kelahiran Dari Anak Dara mempertahankan Tuhan kita dari sesuatu yang jahat. Yusuf tidak bertanggung jawab akan kelahiran Bayi itu. Oleh karena itu Bayi itu Bayi siapa?

Kelahiran Dari anak Dara memberi kepada Yesus Kristus tubuh manusia serta tabiat manusia tanpa kelemahan tabiat manusia, yaitu dosa.

Mengapa Kristus datang ke dunia ini? Kelahiran Kistus dinamakan ‘INKARNASI’ atau penjelmaan.

Allah datang ke dunia ini dan mengenakan tubuh manusia. Itulah keajaiban mengenai penjelmaan Kristus. Filipi 2:7, "Melainkan telah mengosongkan diriNys, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia." Marilah kita selidiki beberapa tujuan mengenai kedatanganNya.

Dia datang untuk mati bagi orang-orang yang berdosa. Upah dosa itu adalah maut (Roma 5:12, "Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa."). Allah adalah Roh dan tidak bisa mati. Kristus, karena Ia adalah Allah, harus pertama-tama mengenakan tubuh manusia yang mengandung daging dan darah supaya Dia mampu untuk mati. Filipi 2:8, "Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diriNya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib."

KematianNya memungkinkan Dia untuk membagikan kehidupanNya yang kekal di antara umat manusia. Dia harus mati supaya Dia dapat memberikan hidup. Yohanes 10:10, "Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainnya dalam segala kelimpahan." Lihatlah Yohanes 6:51, "Akulah roti hidup yang telah turun dari sorga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya, dan roti yang Kuberikan itu ialah daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia."

Kalau Dia berdosa, maka Dia tidak mempunyai kemampuan untuk mati karena dosa-dosa umat manusia. Dia harus tidak berdosa, dan hanya Allah yang tidak berdosa.

* Supaya mampu mati, Kristus menjadi MANUSIA.

* Supaya tidak berdosa, Kristus adalah ALLAH.

Penting sekali untuk menyadari hal itu. Kristus adalah satu-satunya Orang yang dapat mati karena dosa-dosa umat manusia. Dia adalah Pengganti yang sempurna bagi orang-orang yang berdosa. Dialah Sungguh-sungguh Allah dan sungguh-sungguh Manusia.

Sebelum penjelmaaNya tidak pernah ada orang yang seperti Dia, bahkan tidak pernah akan ada orang seperti Dia lagi. Dialah Orang yang unik di alam semesta ini.

Mengapa Kristus mati?

Pada bagian ini akan kita jawab dua pertanyaan. Bagaimana Kristus menebus kita kembali. Dan juga, bagaimana dapat kita mengetahui Allah dalam kehidupan kita?

Kematian Kristus membetulkan akibat dosa Adam. Roma 5:12, 15, 19 -- "(12) Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa. (15) Tetapi karunia Allah tidaklah sama dengan pelanggaran Adam. Sebab, jika karena pelanggaran satu orang semua orang telah jatuh di dalam kuasa maut, jauh lebih besar lagi kasih karunia Allah dan karunia-Nya, yang dilimpahkan-Nya atas semua orang karena satu orang, yaitu Yesus Kristus. (19) Jadi sama seperti oleh ketidaktaatan satu orang semua orang telah menjadi orang berdosa, demikian pula oleh ketaatan satu orang semua orang menjadi orang benar." Kristus menjadi Penebus kita.

Waktu Kristus mati di atas kayu salib, Allah memandang kematianNya sebagai pembayaran untuk dosa-dosa seluruh umat manusia. I Petrus 2:21-24, "(21)Sebab untuk itulah kamu dipanggil, karena Kristuspun telah menderita untuk kamu dan telah meninggalkan teladan bagimu, supaya kamu mengikuti jejak-Nya. (22) Ia tidak berbuat dosa, dan tipu tidak ada dalam mulut-Nya. (23) Ketika Ia dicaci maki, Ia tidak membalas dengan mencaci maki; ketika Ia menderita, Ia tidak mengancam, tetapi Ia menyerahkannya kepada Dia, yang menghakimi dengan adil. (24) Ia sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuh-Nya di kayu salib, supaya kita, yang telah mati terhadap dosa, hidup untuk kebenaran. Oleh bilur-bilur-Nya kamu telah sembuh." Lihatlah I Petrus 3:18, "Sebab juga Kristus telah mati sekali untuk segala dosa kita, Ia yang benar untuk orang-orang yang tidak benar, supaya Ia membawa kita kepada Allah; Ia, yang telah dibunuh dalam keadaan-Nya sebagai manusia, tetapi yang telah dibangkitkan menurut Roh." Kristus telah menjadi Pengganti kita. Dia mati menggantikan kita.

Bagiamana caranya untuk menerima Kristus ke dalam hati dan kehidupan saudara pada hari ini? Ayat yang utama adalah Roma 10:9-- "Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan."

Ayat itu memperlihatkan bagaimana perbuatan Kristus yang terjadi 2000 tahun yang lalu dapat diterapkan pada kehidupan saudara sekarang.

Marilah kita lihat Roma 10:9, "Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah menbangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan." Mari kita lihat 3 hal dalam ayat 9 pasal 10 buku Roma:

1. MENGAKU DENGAN MULUTMU-- Dengan berdosa akuilah kepada Tuhan bahwa saudara adalah seseorang yang berdosa dan bahwa saudara memerlukan pengampuan karena dosa itu.

2. PERCAYA DALAM HATIMU-- Yaitu percaya bahwa Kristus mati bagi saudara pribadi dan bahwa Dia masih hidup sekarang serta ingin mendengarkan doa saudara.

3. KAMU AKAN DISELAMATKAN-- Dalam ayat itu tidak ada kata "barangkali" atau "mungkin", tetapi "Kamu AKAN diselamatkan."

Ingatlah, Allah tidak mungkin berdusta. Ibrani 6:18, "...Allah tidak mungkin berdusta..." Titus 1:2, "...Allah yang tidak berdusta..."

I Yohanes 5:11-15, "(11) Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya. (12) Barangsiapa memiliki Anak, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Anak, ia tidak memiliki hidup. (13) Semuanya itu kutuliskan kepada kamu, supaya kamu yang percaya kepada nama Anak Allah, tahu, bahwa kamu memiliki hidup yang kekal. (14) Dan inilah keberanian percaya kita kepada-Nya, yaitu bahwa Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya. (15) Dan jikalau kita tahu, bahwa Ia mengabulkan apa saja yang kita minta, maka kita juga tahu, bahwa kita telah memperoleh segala sesuatu yang telah kita minta kepada-Nya."

Lihat ayat-ayat ini lagi:

1. Ayat 11-- Hidup yang kekal itu di dalam Kristus.

2. Ayat 12-- Kalau saudara memiliki Kristus, maka saudara memiliki hidup yang kekal. Kalau saudara tidak memiliki Kristus maka saudara tidak memiliki hidup yang kekal. Tidak boleh di tengah-tengah.

3. Ayat 13-- Allah menyampaikan ayat-ayat yang berikut supaya TAHU bahwa saudara memiliki Hidup Yang Kekal. Dia tidak mau saudara ragu-ragu mengenai hidup yang kekal itu.

4. Ayat 14-- Allah tidak berdusta: itu suatu ketentuan bagi kita. Waktu kita berdoa menurut kehendak Allah, Dia pasti mendengarkan kita.

5. Ayat 15-- Oleh karena Allah mendengarkan doa saudara, maka Dia sungguh-sungguh mengabulkan permintaan saudara. Apakah permintaan itu? Pengampuan dari dosa serta keselamatan, bukan? Menurut Firman Allah, saudara telah menerima keselamatan pada waktu saudara menerimaNya.

Mungkin Saudara Berpikir, "Tetapi perasaan saya masih sama." Ingatlah, perasaan seseorang tidak sama dengan perasaan orang yang lain. Tidak seorangpun diselamatkan karena perasaannya, melainkan orang diselamatkan karena ia berimam kepada Kristus Yesus.

Sekarang saudara telah bersekutu kembali dengan Allah. Ada persekutuan lagi di antara manusia dan Allah karena kematian Seseorang di atas kayu salib di Kalvari, yaitu Kristus yang SUNGGUH-SUNGGUH MANUSIA.

DENGAR + PERCAYA + MENERIMA

Ingatlah:

1. YESUS KRISTUS BENAR-BENAR MANUSIA

Kitab Suci menunjukkan kemanusianNya dengan gelar yang diberikan kepadaNya:

I Timotius 2:5, "Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus."

Matius 1:1, "Inilah silsilah Yesus Kristus, anak Daud, anak Abraham."

Ibrani 2:14, "Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut..."

Dia menpunyai sifat-sifat manusia yang berikut:

a. Dia dilahirkan sebagai seorang manusia-- Lukas 2:5-7, "(5) supaya didaftarkan bersama-sama dengan Maria, tunangannya, yang sedang mengandung. (6) Ketika mereka di situ tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, (7) dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan."

b. Dia bertambah besar dan menjadi kuat-- Lukas 2:40, "Anak itu bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya."

c. Dia mempunyai emosi-emosi manusia (menangis)-- Yohanes 11:35, "Maka menangislah Yesus."

d. Dia kehausan-- Yohanes 19:28, "Sesudah itu, karena Yesus tahu, bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia--supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci--:"Aku haus!""

e. Dia menpunyai batasan-batasan tertentu (letih)-- Yohanes 4:6, "Di situ terdapat sumur Yakub. Yesus sangat letih oleh perjalanan, karena itu Ia duduk di pinggir sumur itu. Hari kira-kira pukul dua belas."

Matius 8:24, "Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu itu ditimbus gelombang, tetapi Yesus tidur."

f. Dia kelahiranNya seperti manusia-- Yohanes 1:14, "Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran."

g. Dia menderita dan mati-- Yohanes 19:30-34, "(30) Sesudah Yesus meminum anggur asam itu, berkatalah Ia: "Sudah selesai." Lalu Ia menundukkan kepala-Nya dan menyerahkan nyawa-Nya. (31) Karena hari itu hari persiapan dan supaya pada hari Sabat mayat-mayat itu tidak tinggal tergantung pada kayu salib--sebab Sabat itu adalah hari yang besar--maka datanglah orang-orang Yahudi kepada Pilatus dan meminta kepadanya supaya kaki orang-orang itu dipatahkan dan mayat-mayatnya diturunkan. (32) Maka datanglah prajurit-prajurit lalu mematahkan kaki orang yang pertama dan kaki orang yang lain yang disalibkan bersama-sama dengan Yesus; (33) tetapi ketika mereka sampai kepada Yesus dan melihat bahwa Ia telah mati, mereka tidak mematahkan kakiNya, (34) tetapi seorang dari antara prajurit itu menikam lambungNya dengan tombak, dan segera mengalir keluar darah dan air."

2. YESUS KRISTUS BENAR-BENAR ALLAH

Gelar-gelar yang diberikan kepadaNya pada Kitab Suci hanya dapat dipunyai oleh Allah saya:

Yohanes 1:1, "Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah."

Ibrani 1:8, "Tetapi tentang Anak Ia berkata: "Takhta-Mu, ya Allah, tetap untuk seterusnya dan selamanya, dan tongkat kerajaan-Mu adalah tongkat kebenaran."

Titus 2:13, "dengan menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia dan penyataan kemuliaan Allah yang Mahabesar dan Juruselamat kita Yesus Kristus..."

Dia mempunyai sifat-sifat yang hanya dapat dipunyai oleh Allah saja:

a. Dialah yang Kekal-- I Yohanes 1:2, "Hidup itu telah dinyatakan, dan kami telah melihatnya dan sekarang kami bersaksi dan memberitakan kepada kamu tentang hidup kekal, yang ada bersama-sama dengan Bapa dan yang telah dinyatakan kepada kami."

b. Dialah yang tidak berubah-- Ibrani 13:8, "Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya."

c. Dialah yang MahaTahu-- Kolose 2:3, "sebab di dalam Dialah tersembunyi segala harta hikmat dan pengetahuan."

d. Dialah yang Kuasa-- Filipi 3:20-21, "( 20) Karena kewargaan kita adalah di dalam sorga, dan dari situ juga kita menantikan Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruselamat, (21) yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, sehingga serupa dengan tubuh-Nya yang mulia, menurut kuasa-Nya yang dapat menaklukkan segala sesuatu kepada diri-Nya."

e. Dialah yang Sempurna-- Kolose 1:19, "Karena seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Dia..."

f. Dialah yang MahaKudus-- Kisah Para Rasul 3:14, "Tetapi kamu telah menolak Yang Kudus dan Benar, serta menghendaki seorang pembunuh sebagai hadiahmu."

g. Dialah yang Adil-- I Yohanes 2:1, "Anak-anakku, hal-hal ini kutuliskan kepada kamu, supaya kamu jangan berbuat dosa, namun jika seorang berbuat dosa, kita mempunyai seorang pengantara pada Bapa, yaitu Yesus Kristus, yang adil."

Menurut Kitab Suci Dia melakukan pekerjaan-pekerjaan yang hanya dapat dilakukan Allah saja:

a. Dialah yang menciptakan-- Yohanes 1:3, "Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan."

b. Dialah yang menopang segala sesuatu-- Ibrani 1:3, "Ia adalah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah dan menopang segala yang ada dengan firman-Nya yang penuh kekuasaan. Dan setelah Ia selesai mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar, di tempat yang tinggi..."

c. Dialah yang mengampuni dosa dan memberikan hidup-- Kolose 3:13, "Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian."

d. Dialah yang membangkitkan orang-orang kembali dari mati-- Yohanes 11:24-25, "(24) Kata Marta kepada-Nya: "Aku tahu bahwa ia akan bangkit pada waktu orang-orang bangkit pada akhir zaman." (25) Jawab Yesus: "Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati..."

Kita percaya bahwa DarahNya yang Ia tumpahkan dalam kematianNya di Kalvari, adalah satu-satunya penebusan dosa manusia, dan bahwa itu sudah cukup menghapuskan dosa setiap orang. Lihatlah ayat-ayat ini: Efesus 1:7, "Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya..."; Ibrani 9:22, "Dan hampir segala sesuatu disucikan menurut hukum Taurat dengan darah, dan tanpa penumpahan darah tidak ada pengampunan"; I Yohanes 1:7, "Tetapi jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, maka kita beroleh persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, Anak-Nya itu, menyucikan kita dari pada segala dosa."

Kita percaya dan yakin bahwa jalan satu-satunya manusia dapat diselamatkan dari keuntuhan abadi ialah betul-betul bertobat akan dosanya dan percaya kepada Yesus Kristus, anak Allah sebagai Juru Selamat pribadi; bahwa pengalaman demikian menyempurnakan Kelahiran Barunya; bahwa keselamatan yang agung ini adalah sama sekali Anugerah Allah, pemberian cuma-cuma oleh sebab kasih Allah, dan tidak dapat diperoleh melalui usaha atau amal perbuatan baik manusia. Lihatlah ayat-ayat ini: Lukas 13:3, "Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian." Yohanes 1:12, "Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian." Kisah Para Rasul 4:12, "Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan." Efesus 2:8-9, "(8) Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, (9) itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri."

Kita percaya bahwa seseorang yang benar-benar menerima Kristus sebagai Juru Selamatnya, adalah satu ciptaan yang baru dalam Kristus dan bahwa ia akan hidup, kehidupan yang suci, bahwa ia akan memisahkan diri dari keduniawian dan semus nafsu serta patuh kepada perintah Allah. Lihatlah ayat-ayat ini: II Korintus 5:17, "Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang." II Korintus 6:17-18, "(17) Sebab itu: Keluarlah kamu dari antara mereka, dan pisahkanlah dirimu dari mereka, firman Tuhan, dan janganlah menjamah apa yang najis, maka Aku akan menerima kamu. (18) Dan Aku akan menjadi Bapamu, dan kamu akan menjadi anak-anak-Ku laki-laki dan anak-anak-Ku perempuan demikianlah firman Tuhan, Yang Mahakuasa." Kolose 2:6, "Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia." II Timotus 2:19, "Tetapi dasar yang diletakkan Allah itu teguh dan meterainya ialah: "Tuhan mengenal siapa kepunyaan-Nya" dan "Setiap orang yang menyebut nama Tuhan hendaklah meninggalkan kejahatan." I Petrus 2:9, "Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib..." I Yohanes 2:15, "Janganlah kamu mengasihi dunia dan apa yang ada di dalamnya. Jikalau orang mengasihi dunia, maka kasih akan Bapa tidak ada di dalam orang itu."

Kita percaya dan yakin bahwa pasti tubuh pribadi Yesus yang sejati datang kembali untuk kedua kalinya dengan cara yang sama pada waktu Dia naik ke Surga: memenuhi janjiNya. Dia akan datang kembali dengan diriNya sendiri dan mendirikan KerajaanNya di bumi di mana Dia memerintah untuk masa seribu tahun zaman itu dikenal sebagai Kerajaan Seribu Tahun (Millenium): pada waktu itu kedatanganNya untuk kedua kalinya sebelum masa seribu tahun (Premillenial). Yohanes 14:3, "Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada."

Kisah Para Rasul 1:10-11, " (10) Ketika mereka sedang menatap ke langit waktu Ia naik itu, tiba-tiba berdirilah dua orang yang berpakaian putih dekat mereka, (11) dan berkata kepada mereka: "Hai orang-orang Galilea, mengapakah kamu berdiri melihat ke langit? Yesus ini, yang terangkat ke sorga meninggalkan kamu, akan datang kembali dengan cara yang sama seperti kamu melihat Dia naik ke sorga."

I Tesalonika 4:13-18, "(13) Selanjutnya kami tidak mau, saudara-saudara, bahwa kamu tidak mengetahui tentang mereka yang meninggal, supaya kamu jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan. (14) Karena jikalau kita percaya, bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit, maka kita percaya juga bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia. (15) Ini kami katakan kepadamu dengan firman Tuhan: kita yang hidup, yang masih tinggal sampai kedatangan Tuhan, sekali-kali tidak akan mendahului mereka yang telah meninggal." (16) Sebab pada waktu tanda diberi, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, maka Tuhan sendiri akan turun dari sorga dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dahulu bangkit; (17) sesudah itu, kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan menyongsong Tuhan di angkasa. Demikianlah kita akan selama-lamanya bersama-sama dengan Tuhan. (18) Karena itu hiburkanlah seorang akan yang lain dengan perkataan-perkataan ini."

Wahyu 19:11-16, "(11) Lalu aku melihat sorga terbuka: sesungguhnya, ada seekor kuda putih; dan Ia yang menungganginya bernama: "Yang Setia dan Yang Benar", Ia menghakimi dan berperang dengan adil. (12) Dan mata-Nya bagaikan nyala api dan di atas kepala-Nya terdapat banyak mahkota dan pada-Nya ada tertulis suatu nama yang tidak diketahui seorangpun, kecuali Ia sendiri. (13) Dan Ia memakai jubah yang telah dicelup dalam darah dan nama-Nya ialah: "Firman Allah." (14) Dan semua pasukan yang di sorga mengikuti Dia; mereka menunggang kuda putih dan memakai lenan halus yang putih bersih. (15) Dan dari mulut-Nya keluarlah sebilah pedang tajam yang akan memukul segala bangsa. Dan Ia akan menggembalakan mereka dengan gada besi dan Ia akan memeras anggur dalam kilangan anggur, yaitu kegeraman murka Allah, Yang Mahakuasa. (16) Dan pada jubah-Nya dan paha-Nya tertulis suatu nama, yaitu: "Raja segala raja dan Tuan di atas segala tuan."

Wahyu 20:4-6, "(4) Lalu aku melihat takhta-takhta dan orang-orang yang duduk di atasnya; kepada mereka diserahkan kuasa untuk menghakimi. Aku juga melihat jiwa-jiwa mereka, yang telah dipenggal kepalanya karena kesaksian tentang Yesus dan karena firman Allah; yang tidak menyembah binatang itu dan patungnya dan yang tidak juga menerima tandanya pada dahi dan tangan mereka; dan mereka hidup kembali dan memerintah sebagai raja bersama-sama dengan Kristus untuk masa seribu tahun. (5) Tetapi orang-orang mati yang lain tidak bangkit sebelum berakhir masa yang seribu tahun itu. Inilah kebangkitan pertama. (6) Berbahagia dan kuduslah ia, yang mendapat bagian dalam kebangkitan pertama itu. Kematian yang kedua tidak berkuasa lagi atas mereka, tetapi mereka akan menjadi imam-imam Allah dan Kristus, dan mereka akan memerintah sebagai raja bersama-sama dengan Dia, seribu tahun lamanya."

                                          --------------------------------------------------------------------------------------

Sekarang pergunakan gambar yang berikut ini dengan manusia dan Kristus, Kristus membawa kita kembali kepada Allah.

JEMBATAN HIDUP

DENGAR + PERCAYA + MENERIMA

1. Roma 3:23: menurut Firman Allah semua orang berdosa--"Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah..."

2. Roma 6:23, "Upah dosa ialah maut..." menyatakan akibat-akibat dosa.

3. Ibrani 9:27: setelah kematian jasmani, manusia harus menghadap takhta pengadilan Allah untuk bertanggung jawah atas dosa-dosa yang dilakukannya di dunia-- "...seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi..."

4. Tetapi manusia tidak perlu sesat. Ada harapan baginya. Roma 5:8 menunjukkan apa yang dilakukan Allah bagi kita sementara kita adalah orang berdosa. KRISTUS MENJADI PENEBUS KITA-- pengganti kita. Melalui SALIB, KRISTUS menjadi jembatan antara manusia dan Allah. Di dalam salib gambar menulis KRISTUS. "S" harus menutup "S" dari dosa, oleh karena Kristus (II Korintus 5:21) menyelesaikan masalah dosa, kematian dan pengadilan melalui kematainNya di atas kayu salib.

Dengan mengunakan I Korintus 15:3- 4, "(3) Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah bahwa Kristus telah mati karena dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci, (4) bahwa Ia telah dikuburkan, dan bahwa Ia telah dibangkitkan, pada hari yang ketiga, sesuai dengan Kitab Suci"-- kita menjelaskan kematian, penguburan dan kebangkitan Yesus. Itulah INJIL. Adanya itu yang dapat membawa seseorang kepada Allah. Manusia tidak dapat mengatur jalannya kepada Allah. Manusia tidak dapat menyelamatkan dirinya sendiri.

5. Di sampung jurang kita melukis jembatan-jembatan kecil untuk menunjukkan usaha manusia yang sia-sia untuk menghubungkan jurang yang ada. Jembatan-jenbatan kecil itu dapat berup kebaikan, menjadi anggota gereja, ilmu, an lain-lain. Kita menggunakan Efesus 2:8-9, "(8) Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, (9) itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri."-- untuk menunjukkan bahwa keselamatan merupakan PEMBERIAN ALLAH dan bahwa keselamatan itu diterima oleh IMAM.

6. Pokok keenam dibagi dalam tiga bagian:

(1) Allah mempunyai tiga janji bagi manusia yang mau mendengar dan percaya. Janji-janji itu terdapat di dalam Yohanes 5:24 ("Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup.").

a. Ia memliki hidup kekal.

b. Ia dibebaskan dari hukuman Allah.

c. Ia memperoleh hidup kekal sekarang.

(2) Tetapi apa artinya percaya? Yohanes menjelaskan bahwa percaya adalah menerima Juru Selamat, Tuhan kita.

(3) Kristus berdiri di pintu hati. Allah ingin agar semua orang diselamatkan tetapi ada syaratnya: MANUSIA HARUS INGIN DISELAMATKAN. Wahyu 3:20, "Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku."-- menunjukkan bahwa kita harus membuka pintu hati kita. Kristus tidak hanya menjadi tamu kita tetapi juga tuan rumah kita.

**Lihat kembali 3 hal dalam ayat 9 pasal 10 buku Roma, "Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah menbangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan."

1. MENGAKU DENGAN MULUTMU-- Dengan berdosa akuilah kepada Tuhan bahwa saudara adalah seseorang yang berdosa dan bahwa saudara memerlukan pengampuan karena dosa itu.

2. PERCAYA DALAM HATIMU-- Yaitu percaya bahwa Kristus mati bagi saudara pribadi dan bahwa Dia masih hidup sekarang serta ingin mendengarkan doa saudara.

3. KAMU AKAN DISELAMATKAN-- Dalam ayat itu tidak ada kata "barangkali" atau "mungkin", tetapi "Kamu AKAN diselamatkan.